Sepak Bola Sebagai Alat Politik di Argentina

Sepak Bola Sebagai Alat Politik di Argentina – Sepak bola di Argentina bisa dianggap sebagai agama. Setiap minggu, para penyembah pergi dan melihat tim favorit mereka bermain dalam suasana kegembiraan dan, sering kali, ketegangan. Sepak bola di Argentina penuh gairah dan agresif, dan sifat-sifat ini telah dieksploitasi oleh pemerintah selama bertahun-tahun. Kami mencari tahu bagaimana olahraga telah digunakan sebagai senjata politik di Argentina.

Sepak bola dan politik telah terkait erat di Argentina selama beberapa dekade, dan mungkin titik awal dari persatuan yang canggung ini dapat ditelusuri kembali ke kepresidenan Juan Peron, salah satu kepala negara paling terkenal di Argentina. Peron, sebagai presiden negara bersama istrinya Eva Peron, atau Evita, sangat populer di kalangan pekerja dan kelas bawah, yang hak-haknya mereka perjuangkan, dan tentu saja, meskipun sepak bola populer di semua lapisan masyarakat Argentina, itu benar-benar tumbuh subur di kelas bawah. Jadi hubungan antara presiden dan sepak bola pasti akan terjadi, dan memang demikian, dalam bentuk popularitas besar Peron dengan penggemar klub sepak bola Boca Juniors, mungkin tim sepak bola yang paling didukung di negara ini. Mereka bahkan menciptakan slogan-slogan yang memuji Peron, seperti “Boca, Peron, satu hati”, dan Peron menyebut dirinya “Olahraga Pertama” dalam kampanyenya. Peron, memanfaatkan kesempatan untuk mempolitisasi olahraga, menggunakan sepak bola untuk memproyeksikan citra positif Argentina di luar negeri, dan jelas melihat potensi stadion sepak bola sebagai arena untuk mempromosikan agenda politiknya. Peron bahkan mengganti majalah olahraga nasional El Grafico dengan terbitan versinya sendiri, Mundo Deportivo, yang juga menjadi sarana baginya untuk memuji prestasinya di bidang olahraga.

Sepak Bola Sebagai Alat Politik di Argentina

Namun, hubungan antara politik dan olahraga ini tidak signifikan dibandingkan dengan yang datang setelahnya dan hanya meletakkan dasar bagi kekuatan gelap kediktatoran, yang memerintah dari tahun 1976 hingga 1983, untuk mengeksploitasi sepak bola dan menggunakannya untuk tujuannya sendiri. Junta militer dengan Jenderal Jorge Rafael Videla di pucuk pimpinan adalah salah satu yang paling berdarah di seluruh Amerika Latin, dengan perkiraan 30.000 dibunuh oleh rezim. Sepak bola menjadi penutup yang nyaman dan selingan dari kekejaman yang dilakukan rezim Videla terhadap rakyat Argentina, dan Videla mengatur penyelenggaraan Piala Dunia 1978 di Argentina, tanggal yang bertepatan dengan puncak penghilangan dan pembunuhan yang terjadi di seluruh dunia. negara. Untuk memperumit masalah, tim nasional Argentina memenangkan trofi Piala Dunia, dalam satu hal membuat para pesepakbola sendiri terlibat dalam taktik pengalih perhatian pemerintah militer. Namun, kemenangan itu dinodai oleh tuduhan bahwa rezim militer telah mengatur pertandingan agar Argentina menang. Videla tentu saja melihat Piala Dunia dan kesuksesan Argentina sebagai kemenangan politik dan hal itu menguatkan rasa nasionalismenya, sesuatu yang dia pegang atas lawan di lapangan, yaitu tim sepak bola Peru, yang menderita kekalahan memalukan 6-0 di tangan tim dari Argentina, meskipun tim dari Peru dipandang sebagai pertandingan yang sama. Desas-desus tersebar luas bahwa hasilnya telah ditetapkan sehingga Peru dapat memperdagangkan gandum secara bebas dengan Argentina dan bahwa sebagai imbalannya Peru dapat mengirim tahanan politiknya ke Argentina untuk ditangani dengan cara yang menjadi terlalu akrab di bawah tangan Videla.

Saat ini, sebagian besar sepak bola dikendalikan oleh barrabrava, atau hooligan sepak bola yang kejam. Setiap tim memiliki kelompok pendukungnya sendiri, dan yang paling kejam dan korup di antaranya adalah barrabrava, yang seolah-olah beroperasi sebagai mafia, mengendalikan penjualan tiket, perilaku pemain, penjualan barang dagangan, parkir mobil, dan ikut campur. hampir setiap elemen sepak bola. Presiden Argentina saat ini, Mauricio Macri, pernah menjadi presiden Boca Juniors, tim terkenal yang terkenal memiliki salah satu band hooligan paling kejam di negara ini. Sementara hooliganisme sepak bola telah diberantas di negara-negara lain di mana secara historis bermasalah, terutama Inggris, telah terkenal sulit untuk membasmi di Argentina, dengan banyak perasaan bahwa itu karena hubungan yang mendalam antara barrabrava dan polisi, wartawan dan , tentu saja, politisi, yang memungkinkan para hooligan untuk terus beroperasi pada tingkat di atas hukum.