Argentina Membayar Penghormatan Pada Eva Perón di Venice Biennale

Argentina Membayar Penghormatan Pada Eva Perón di Venice Biennale – Evita, mantan Ibu Negara Argentina, akan menjadi pusat perhatian internasional sekali lagi dalam sejarah, tetapi kali ini dalam konteks budaya dan seni. Seniman visual kontemporer Nicola Costantino akan memberikan penggambaran pribadinya tentang ikon tercinta negara Amerika Latin itu dengan empat karya konseptual yang menjanjikan untuk menyoroti kejayaan dan tragedi Eva Perón.

Negara pertama dari Amerika Latin yang mengambil bagian di Venice Biennale pada tahun 1901, Argentina akan kembali sekali lagi ke Venesia dengan karya seniman multimedia Nicola Costantino. Setelah lebih dari satu abad sejak partisipasi pertamanya di Pameran Seni Internasional bergengsi, Argentina akan membuka kembali pintu Paviliun Nasional mereka, yang cukup menarik, diresmikan hanya pada Biennial edisi terakhir, berkat kesepakatan antara penyelenggara Venice Biennale dan Fundación ExportAr, di hadapan Presiden Argentina Cristina Fernández de Kirchner. Kurator pameran Costantino adalah Fernando Farina, kurator Koleksi Seni Kontemporer Argentina di Museum Seni Kontemporer Rosario.

Argentina Membayar Penghormatan Pada Eva Perón di Venice Biennale

Berjudul Eva – Argentina. Sebuah metafora kontemporer, seniman Nicola Costantino akan fokus pada Eva Perón, bisa dibilang sosok wanita paling penting dalam sejarah Argentina. Evita, demikian panggilan akrab masyarakat, adalah istri kedua Presiden Juan Perón dan menjabat sebagai Ibu Negara Argentina dari tahun 1946 hingga kematiannya pada tahun 1952, pada usia yang relatif muda, 33 tahun. Karya-karya yang dibawa ke Venice Biennale oleh Costantino akan mencoba untuk menggambarkan ‘pemimpin spiritual’ negara Amerika Selatan (begitu ia dipanggil) dengan cara yang lebih kontemporer dan abstrak, menolak segala pretensi seni politik.

Dua instalasi video, bersama dengan mesin objek dengan gerakan dan patung abstrak adalah cara yang dipilih Costantino untuk memerankan Eva Perón. Keempat karya tersebut akan menyampaikan kisah seorang wanita yang menjadi banyak wanita sekaligus; seniman konseptual itu sendiri akan mewujudkan Evita, memberikan penggambaran yang intens dan emosional tentang seorang wanita yang menjalani saat-saat paling mulia dan paling mengerikan hanya dalam hitungan tahun.

Nicola Costantino lahir di Rosario pada tahun 1964, di mana ia belajar Seni Rupa dan mempelajari teknik pahatan baru yang nantinya akan memengaruhi arah konseptual praktik artistiknya. Dia telah menghasilkan beberapa karya provokatif, seperti gips binatang yang hidup – Patung Hewan; sabun yang terbuat dari lemak yang disedot dari tubuhnya sendiri – Savon de Corps; dan pakaian serta aksesori yang terbuat dari gips puting pria – Human Furriery. Dia telah mengadakan banyak pameran tunggal dan kelompok di negara asalnya dan di luar negeri, termasuk di MALBA (Museo de Arte Latinoamericano de Buenos Aires) pada tahun 2004, di Smithsonian Institution, Washington DC pada tahun 2010, dan di Museum Seni Harimau, Buenos Aires, di 2012.