Argentinos Amigos De Paz Ahora

Argentinos Amigos De Paz Ahora – Jumblat, pemimpin sejarah Lebanon: “Kami tidak akan menerima negara Islam”

Walid Jumblat mengatakan bahwa Hizbullah bertujuan untuk mengurangi pengaruh Kristen. Dan dia menuduh warga Suriah atas sebagian besar kejahatan politik yang dilakukan di negaranya

Oleh Maria Laura Avignolo

Kesendirian Druze Walid Jumblat di istana batunya yang spektakuler di Pegunungan Muktara adalah cerminan dari situasi politik Lebanon. Dengan penjagaan pribadinya yang gelisah dan senjata yang dikokang, pintu masuk yang dipenuhi perangkat bom, pemimpin Revolusi Cedar setelah pembunuhan Perdana Menteri Rafik Hariri tahu bahwa ia mungkin menjadi “target berikutnya” dalam daftar pembunuhan politik di negara ini dan cobalah untuk menghindarinya sebaik mungkin. Dia sendiri mengakui bahwa negara yang “tersusupi” tidak dapat melindunginya. Untuk alasan ini, dia dikutuk untuk tinggal di istananya, sendirian, tetapi dengan setengah dari Lebanon mengunjungi untuk mendengarkannya.

Dengan pemerintah di ambang kehancuran setelah pengunduran diri massal Syiah dari Hizbullah dan sekutu mereka, Druze Jumblat adalah ahli strategi koalisi Perdana Menteri Lebanon Sunni Fouad Siniora untuk membuat Sheikh Hassan Nasrallah memutuskan untuk menandatangani legalisasi internasional pengadilan yang akan menyelidiki kematian Hariri dan dapat mengakhiri rezim Suriah dituntut dan dihukum. Sehari setelah pengadilan disahkan oleh pemerintah, Jumblat menerima Clarin di kantornya di Muktara untuk membahas krisis Lebanon.

Argentinos Amigos De Paz Ahora

“Mengapa mereka tidak menerima pemerintah persatuan nasional yang diusulkan Hizbullah?”

—Seminggu setelah perang berakhir, Nasrallah mengatakan dia menginginkan “pemerintah persatuan nasional.” Ini berarti bahwa mereka akan memiliki blokade atau hak veto minoritas dan kami tidak akan dapat menerapkan pengadilan internasional. Sekarang menjadi jelas bahwa tujuannya adalah untuk mencegah kita, dengan cara apapun, dari mengkoordinasikan pengadilan dengan PBB. Pengadilan ini akan menunjukkan bahwa rezim Suriah terlibat dalam kejahatan tersebut. Nasrallah tidak akan mentolerirnya.

– Hizbullah tampaknya tidak khawatir tentang implikasi Suriah tetapi tentang kemungkinan bahwa Syekh Nasrallah harus bersaksi di pengadilan internasional.

“Jika Nasrallah tidak bersalah, mengapa dia harus khawatir?” Tetapi dalam cara mereka bertindak, mereka hanya menuduh diri mereka sendiri. Mereka membela para pembunuh.

“Apakah ada jalan keluar dari krisis?”

“Kami dalam masalah dan Hizbullah dalam masalah.” Tentu saja, mereka memiliki lebih sedikit masalah daripada kita (pemimpin 14 Maret). Hizbullah adalah negara di dalam negara. Mereka memiliki semua fasilitas, keamanan, tentara mereka sendiri, perbatasan masih memungkinkan kedatangan agen Suriah dan teroris di Lebanon. Kami tidak bisa menjamin keamanan kami sendiri karena negara kami disusupi. Mereka memiliki kelebihan. Mereka bisa menargetkan kita. Yang terakhir adalah Pierre Gemayel. Selanjutnya saya tidak tahu siapa yang akan datang.

“Apakah Anda percaya bahwa Hizbullah terlibat dalam kejahatan Gemayel?”

“Saya tidak mengatakan terlibat erat.” Tapi dia membela mereka, dia mendukung mereka, menolak tekanan apapun terhadap rezim Suriah. Mereka bertanggung jawab secara moral.

– Apakah Anda berada di tangan Hizbullah untuk keluar dengan “pemerintah persatuan nasional”?

—Suriah, Prosyria dan Nasrallah mengatakan bahwa mereka lebih memilih kudeta dan menggulingkan pemerintah ini dan memimpin negara ini. Dalam kasus seperti itu, saya tidak bisa memutuskan sendiri; Saya harus berkonsultasi dengan sekutu saya apa yang akan kita lakukan. Entah kita melanjutkan pertempuran dan menerima konsekuensinya — dan kita harus — atau kita menyerah. Ini bukan permainan normal suatu negara, di mana beberapa menang dan yang lain kalah. Ini adalah seseorang yang menodongkan pistol ke kepala Anda: apakah kita menerimanya atau tidak, rezim Suriah akan tetap membunuh kita. Kita harus berkonsultasi.

—Ketika Anda mengatakan “kami menerima konsekuensinya”, apakah konsekuensi dari perang saudara di Lebanon?

“Ini bukan masalah perang saudara.” Tidak ada yang bisa memasuki perang saudara melawan Nasrallah. Kita hanya perlu mengatakan kepada mereka: ‘Tidak.’ Mau bagaimana lagi? Nasrallah memiliki pasukannya sendiri. Jika dia ingin mengambil seluruh negeri, dia bisa. Dia datang ke Muktara, menembakkan misilnya atau roketnya dan apa yang bisa saya lakukan? Setiap. Dia ingin mencerna negara Lebanon.

– Dapatkah Anda menerima argumen mereka bahwa mereka adalah sepertiga dari populasi dan tidak memiliki perwakilan di pemerintahan?

-BAIK. Dan Sunni 35 persen dan Kristen 39 persen. Dalam perjanjian Taif (yang membawa perdamaian ke Lebanon) kami menerima setengah Muslim dan setengah Kristen. Jika mereka menginginkan sepertiga orang Kristen, sepertiga Syiah dan sepertiga Sunni, saya tidak akan menerima karena mereka mengurangi kehadiran Kristen dan kami akan pergi ke Negara Islam di Lebanon. Saya tidak akan menerima ini.

“Apakah menurut Anda orang Suriah terlibat dalam kejahatan Gemayel?”