Ketimpangan Sosial Yang Ada di Argentina Kontemporer

Ketimpangan Sosial Yang Ada di Argentina Kontemporer – Sebagian besar masyarakat Amerika Latin ditandai oleh keterbelakangan dan ketidaksetaraan yang mencolok. Namun, pada pertengahan abad kedua puluh, masyarakat Argentina tampaknya menggambarkan alternatif: urbanisasi yang tinggi, lapangan kerja penuh, perawatan kesehatan dan pendidikan universal, industrialisasi menengah yang maju dan kelas menengah yang luas – masyarakat yang relatif terintegrasi dengan ketidaksetaraan moderat dan banyak mobilitas sosial.

Ketimpangan Sosial Yang Ada di Argentina Kontemporer

Tetapi masyarakat ini berubah secara dramatis, harus meninggalkan masa depan kemajuan yang dirindukan. Memang, khususnya pada akhir abad kedua puluh, dalam konteks reformasi struktural neoliberal, masyarakat Argentina tidak dapat menghindari jebakan keterbelakangan: liberalisasi ekonomi, keterbukaan perdagangan, dan fleksibilitas keuangan mengakibatkan ketidakstabilan, meningkatnya pengangguran, kemiskinan, dan marginalitas sosial, dengan memburuknya kesehatan masyarakat, pendidikan dan perlindungan sosial.

Proses-proses ini menghasilkan masyarakat yang ditandai oleh ketidaksetaraan yang mendalam, konflik internal dan kerusuhan sosial, siklus yang menghasilkan krisis ekonomi, sosial dan politik tahun 2001-2, yang terdalam dalam sejarah modern Argentina.

Sebaliknya, dekade pertama abad ke-21, yang dibantu oleh konteks internasional yang menguntungkan, membuktikan bahwa beberapa pemulihan ekonomi, pekerjaan, sosial, politik dan kelembagaan mungkin dilakukan. Namun periode ini tidak berlangsung lama: perekonomian mengalami stagnasi, dan fragmentasi struktural masyarakat menjadi nyata sekali lagi.

Pada tahun 2015, masyarakat Argentina mencakup beberapa lapisan berbeda dari segmen yang terpinggirkan, miskin dan terpinggirkan. Sekitar 30% dari populasi dapat dianggap miskin, dengan 6% hidup dalam kemiskinan ekstrim, tidak mampu membeli makanan yang cukup untuk rumah tangga mereka. Kemiskinan diperparah oleh marjinalitas perkotaan yang luas: 35% rumah tangga tidak memiliki saluran pembuangan, 20% kekurangan air bersih dan 15% tinggal di perumahan genting.

Menanggapi kondisi sosial yang miskin ini, pembacaan yang berbeda telah terombang-ambing antara penyangkalan, chauvinisme dan viktimisasi. Terlalu sering, orang Argentina membayangkan mereka hidup dalam masyarakat yang homogen, kohesif, terintegrasi dan meritokratis, citra mitos stereotip yang dipromosikan oleh negara selama proses pembangunan bangsa, dan kemudian diperkuat oleh pengembangan masyarakat menengah perkotaan yang relatif kaya. kelas. Tetapi banyak orang Argentina lainnya percaya bahwa mereka tinggal di salah satu negara termiskin dan paling terdiskreditkan di dunia, dengan masalah sosial, politik, dan ekonomi terburuk di dunia.

Gambar-gambar kontras ini – dari masa lalu yang gemilang dan masa kini yang dekaden – meresapi akal sehat, serta wacana media dan politik. Dalam konteks ini, Survei Nasional Struktur Sosial Argentina (ENES), salah satu proyek utama Program Riset Nasional Masyarakat Kontemporer (PISAC), sedang menjajaki dua proses yang terkait erat: struktur ketidaksetaraan sosial; dan kondisi kehidupan penduduk, kelompok rentan dan segmen sosial tertentu.

Karena Argentina tidak memiliki statistik sosial yang solid atau studi struktural masyarakat yang komprehensif, ENES telah memberikan kontribusi besar, baik dalam menghasilkan data primer maupun menyelidiki isu-isu utama seperti stratifikasi dan mobilitas sosial, habitat, kondisi kehidupan dan strategi sosial reproduksi di berbagai wilayah, sektor, dan kelompok sosial. Sama pentingnya, ENES telah membantu membangun citra masyarakat berbasis empiris, menantang representasi diri stereotip dan mitos.

Padahal, data menunjukkan bahwa struktur sosial Argentina saat ini heterogen, timpang dan terfragmentasi. Di atas, elit politik dan ekonomi yang terdiri dari keluarga tradisional dan borjuasi baru mewakili kurang dari 3% masyarakat. Di bawah puncak ini, kelas menengah atas termasuk direktur perusahaan, profesional, pengusaha, produsen pertanian, dan pedagang menengah, serta teknisi terampil dan karyawan dari sektor ekonomi yang paling dinamis.

Bersama dengan para elit, segmen-segmen ini membentuk sekitar sepertiga dari masyarakat. Sektor-sektor sosial ini sangat terintegrasi ke dalam budaya Barat, dengan tingkat pendidikan, kualitas hidup dan pola konsumsi yang serupa dengan kelas menengah di Eropa selatan. Sebagian besar individu ini terkonsentrasi di Kota Buenos Aires dan pinggiran kota yang berdekatan, kota-kota utama Pampas tengah dan lingkungan yang terjaga keamanannya di ibu kota provinsi.

Selanjutnya, 33% populasi lainnya merupakan kelas mandek atau menengah ke bawah, strata yang mencakup pengusaha perusahaan kecil, pekerja dan karyawan dengan kualifikasi menengah atau rendah, pensiunan pensiunan dan beberapa profesional independen.

Meskipun mereka memiliki pendapatan di atas garis kemiskinan dan beberapa stabilitas pekerjaan (termasuk, yang penting, afiliasi melalui pekerjaan ke sistem keamanan nasional), kelompok ini menunjukkan sedikit atau tidak ada mobilitas sosial, dan individu sangat rentan terhadap penurunan ekonomi dan perubahan teknologi.

Seiring dengan memburuknya layanan publik, orang-orang di kelas menengah ke bawah ini sering mencari akses ke transportasi pribadi, perawatan kesehatan, dan pendidikan yang dapat meningkatkan kualitas hidup mereka – meskipun upaya ini sering kali tidak berhasil.

Terakhir, di dasar piramida, 33% terakhir orang Argentina menggabungkan lapisan yang berbeda: mantan kelas menengah yang miskin, orang miskin baru dan yang terpinggirkan. Umumnya, strata ini mencakup pekerja wiraswasta yang tidak memenuhi syarat, pekerja informal berupah di usaha mikro, pekerja pedesaan atau produsen pertanian kecil dari daerah pinggiran.

Biasanya, pendapatan mereka berasal dari pekerjaan yang tidak stabil atau kasual, dan dari program bantuan sosial. Mereka adalah pengguna utama layanan publik berkualitas rendah dan infrastruktur pendidikan dan kesehatan publik yang rusak. Mereka cenderung tinggal di pinggiran kota yang tertekan, atau di proyek perumahan umum yang besar, terutama di Timur Laut dan Barat Laut Argentina.

Dalam kelompok terakhir ini, banyak rumah tangga mengalami kekurangan yang parah, defisit infrastruktur dan risiko lingkungan. Juga, sebagian besar pengangguran (9%) dan pekerja informal (30%) termasuk dalam segmen ini. Segmen ini mencakup 45% pemuda yang tidak tamat sekolah menengah atas, serta 15% pekerja anak dan 8% anak-anak yang menderita kerawanan pangan parah. Selain itu, perempuan dari rumah tangga ini mengalami pengucilan ekonomi, sosial dan budaya yang paling berat, sering kali meninggalkan sekolah hanya setelah beberapa tahun karena tanggung jawab rumah tangga atau bekerja di pasar tenaga kerja informal.

Sebuah tim peneliti multi-lembaga saat ini sedang menganalisis data yang dihasilkan oleh ENES, menyusun apa yang mungkin membuktikan laporan paling komprehensif tentang masyarakat Argentina kontemporer sejauh ini. Ketika analisis ini selesai, mereka mengungkapkan heterogenitas dan ketidaksetaraan yang mendalam dari masyarakat kita, menyoroti beragam pengalaman kemiskinan dan kemunduran sosial yang terkait di Argentina.

Temuan ini juga menantang wacana neoliberal yang tersebar luas, meresap di Argentina dan di kawasan itu, yang cenderung menggambarkan pencapaian sosial sebagai hasil dari upaya individu dalam masyarakat meritokratis dan, pada gilirannya, menghubungkan kemiskinan dengan kegagalan individu.

Dengan menganalisis kondisi kehidupan yang rapuh dan struktur peluang yang tidak seimbang dari masyarakat Argentina, data kami menunjukkan cara bentuk-bentuk ketidaksetaraan yang saling terkait terkonsentrasi di wilayah-wilayah tertentu dan di antara kelompok-kelompok sosial tertentu, dalam struktur sosial yang agak kaku yang darinya sangat sedikit yang dapat melarikan diri.

Dengan menggunakan sampel yang mencakup lebih dari 8.000 rumah tangga dan lebih dari 27.000 individu di 339 kota di atas 2.000 penduduk, di semua provinsi negara, temuan ENES menunjukkan betapa beragamnya bentuk ketidaksetaraan – kelas, jenis kelamin, usia, wilayah tempat tinggal, lingkungan, pendidikan pencapaian, dll. – berpotongan.

Ketimpangan Sosial Yang Ada di Argentina Kontemporer

Data memberikan gambaran masyarakat yang kompleks, memungkinkan generalisasi di tingkat regional serta perbandingan antardaerah, dan menawarkan wawasan tentang kesenjangan sosial internal dan heterogenitas yang dikaburkan oleh penelitian sebelumnya yang hanya berfokus pada pusat kota terbesar.

Jenis studi ini memungkinkan kita untuk lebih memahami kemiskinan, marginalisasi, dan ketidaksetaraan sosial di Argentina. Dengan mempresentasikan temuan kami tidak hanya di kalangan akademisi, tetapi juga ke opini publik, kami berharap dapat memancing perdebatan demokratis tentang bagaimana ke depan.

Kami berharap informasi ilmiah yang kami kumpulkan akan memperkaya dan melibatkan debat publik, menantang wacana sosial yang disederhanakan dan reduksionis, dan berkontribusi untuk membangun kebijakan publik yang dapat mengatasi akumulasi masalah sosial Argentina.…