Meski Pulih, Ketimpangan Mulai Tumbuh di Negara Argentina

Meski Pulih, Ketimpangan Mulai Tumbuh di Negara Argentina – Lima tahun setelah keruntuhan yang mengantarkan krisis ekonomi terburuk dalam sejarah modernnya, sebagian besar Argentina telah pulih. Sejak tahun 2003, ekonomi telah tumbuh lebih cepat daripada yang lain di Amerika Selatan, berkembang rata-rata lebih dari 8 persen per tahun.

Tapi masalah lain datang dengan kebangkitan, memalukan dan menjengkelkan Argentina dan menantang citra mereka tentang diri mereka sendiri dan masyarakat mereka. Buah dari pesatnya ekspansi perdagangan, konstruksi, keuntungan perusahaan dan ekspor tidak dinikmati oleh semua orang. Akibatnya, ketimpangan ekonomi dan sosial semakin meningkat. sbobet indonesia

Meski Pulih, Ketimpangan Mulai Tumbuh di Negara Argentina

Secara historis, negara ini membanggakan diri dengan egalitarianismenya.

Seorang pekerja pabrik Argentina, misalnya, dapat secara wajar bercita-cita untuk tinggal di apartemen yang nyaman, seringkali dengan para profesional sebagai tetangga, makan daging setiap hari, mendapatkan perawatan medis yang kompeten dan, melalui serikat pekerjanya, menikmati liburan beberapa minggu setiap tahun di pantai.

Orang-orang Argentina mencemooh apa yang mereka lihat sebagai karakter kapitalisme Amerika yang individualistis, dan jurang antara kaya dan miskin di negara-negara terdekat seperti Brasil, Chili, dan Peru. Jika ada model eksternal yang dikagumi orang Argentina, itu adalah manifesto Prancis tentang “kebebasan, kesetaraan, dan persaudaraan”.

Cita-cita itu membantu menjelaskan kebangkitan Peronisme dan daya tariknya yang berkelanjutan di sini. Tetapi kenyataan yang menjadi dasar visi itu telah terkikis sebagai akibat dari transformasi ekonomi dan masyarakat Argentina yang memilukan sejak awal 1990-an — dan terutama sejak krisis yang meletus pada Desember 2001.

“Di masa lalu, Argentina benar-benar lebih mirip Eropa daripada Amerika Latin lainnya,” kata Bernardo Kosacoff, perwakilan Argentina dari Komisi Ekonomi PBB untuk Amerika Latin dan Karibia. “Orang tua memiliki persepsi bahwa anak-anak mereka akan hidup lebih baik daripada mereka karena pekerja memiliki pekerjaan bergaji tinggi di sektor formal, rumah mereka sendiri dan akses ke pendidikan yang baik. Tapi sekarang proses kenaikan sosial jauh lebih rumit.”

Statistik jelas menunjukkan hal itu. Pada pertengahan 1970-an, 10 persen penduduk Argentina yang paling kaya memiliki pendapatan 12 kali lipat dari 10 persen penduduk termiskin. Pada pertengahan 1990-an, angka itu meningkat menjadi 18 kali lipat, dan pada 2002, puncak krisis, pendapatan segmen populasi terkaya adalah 43 kali lipat pendapatan segmen termiskin. Situasi telah membaik hanya sedikit sejak itu.

Krisis ekonomi telah terjadi sepanjang tahun 1990-an tetapi mencapai puncaknya ketika pemerintah membekukan rekening bank dan menyatakan default utang luar negeri terbesar yang pernah ada pada bulan Desember 2001. Dalam kekacauan berikutnya, nilai peso runtuh, jutaan orang Argentina kehilangan sebagian atau seluruh tabungan mereka. dan ekonomi mengalami kontraksi lebih dari 11 persen pada tahun berikutnya.

Meskipun pemulihan ekonomi, hampir 5 persen keluarga Argentina sekarang menabung, menurut sebuah penelitian yang dilakukan pada bulan April oleh Market Foundation, sebuah kelompok penelitian. Itu dibandingkan dengan hampir 30 persen pada akhir 1990-an.

Pada puncak krisis, hampir 60 persen orang Argentina memiliki pendapatan di bawah garis kemiskinan.

“Perpecahan antara si kaya dan si miskin terus tumbuh meskipun jumlah orang yang hidup dalam kemiskinan menurun,” kata Maria Laura Alza, seorang ekonom di Mediterranean Foundation, sebuah kelompok penelitian di sini. “Ada pertumbuhan, tetapi lebih banyak untuk mereka yang berada di puncak piramida daripada sektor lainnya, sehingga impian Argentina tentang mobilitas sosial menghilang.”

Kesenjangan sosial yang menganga mungkin paling mudah dirasakan di pinggiran utara ibukota, di mana penerima manfaat dari pemulihan ekonomi tinggal di komunitas yang terjaga keamanannya, yang dikenal di sini dengan kata bahasa Inggris “countries”.

Banyak orang miskin, baru dan lama, tinggal di luar tembok, berdesakan di daerah kumuh yang disebut “villa miserias”, atau “permukiman yang menyedihkan”. Seringkali, mereka bekerja untuk tetangga mereka yang kaya sebagai tukang kebun, pembantu rumah tangga atau tukang, satu-satunya pekerjaan yang dapat mereka temukan, dan itu di luar pembukuan.

“Itu adalah model baru dari segmentasi sosial,” kata Agustín Salvia, sosiolog dari Catholic University of Argentina. “Dulu masyarakat ini relatif homogen, tetapi sekarang ada dua orang Argentina, berbaris ke arah yang berbeda dan dengan kecepatan yang berbeda.”

Jenderal Juan Domingo Perón, yang berkuasa pada tahun 1946, memerintah atas nama “orang-orang yang bertelanjang dada” sampai ia digulingkan dalam sebuah kudeta pada tahun 1955; dia kembali berkuasa pada tahun 1973 dan meninggal pada tahun 1974. Gerakannya, Justicialismo, dilarang di bawah sebagian besar pemerintahan militer dan sipil yang mengikutinya, tetapi mereka tidak berani membongkar jaringan keuntungan sosial yang telah dia dirikan.

“Itu bukan mitos, masa lalu yang diingat semua orang secara nostalgia,” kata Jorge Colina, seorang ekonom di Institut Pengembangan Sosial Argentina, sebuah lembaga penelitian di sini. “Benar-benar ada keadaan sejahtera, dan setiap orang memiliki akses ke barang dan jasa.”

Colina mengutip sejarah pribadinya sebagai contoh. Dia adalah putra seorang sopir bus tetapi, tumbuh di tahun 1960-an, “sekolah yang saya kunjungi adalah sekolah yang sama dengan anak-anak orang kaya dan anggota kongres lokal, dan mereka bahkan memberi kami makan di sana,” kenangnya. “Jika bukan karena Peronisme, saya tidak akan berada di sini.”

Para ekonom sekarang mengatakan bahwa sistem mendorong Argentina untuk hidup di luar kemampuannya dan mengecilkan investasi dan produksi. Namun demikian, banyak orang Argentina mengingat tahun-tahun itu sebagai masa keemasan kesetaraan, kesempatan, dan kesejahteraan.

“Semuanya berbeda saat itu, jauh lebih baik, menurut saya,” kata Maria Chazareta, 67. “Anda bisa hidup, dan cukup baik, dengan apa yang Anda peroleh. Harga tidak ada di awan, dan perawatan medisnya bagus. dan murah.”

Pandangan itu dianut oleh orang-orang muda seperti Enrique Rolón, seorang buruh berusia 26 tahun dan tetangga Chazareta di La Cava, sebuah vila miseria yang berbatasan dengan komunitas yang terjaga keamanannya di pinggiran utara.

“Kami adalah sembilan anak, tetapi hal-hal tidak begitu ketat ketika saya masih kecil,” kenangnya. “Ayah adalah seorang tukang batu, tetapi dia selalu berhasil memberi makan dan pakaian kami semua, dan memiliki sedikit sisa. Saya tidak bisa melakukan itu, meskipun saya hanya memiliki tiga anak.”

Meski Pulih, Ketimpangan Mulai Tumbuh di Negara Argentina

Ditanya apakah dia membenci kemakmuran orang-orang di sisi lain tembok, Rolón mengatakan tidak. “Mereka mendapatkannya melalui usaha mereka sendiri,” katanya. “Yang mengganggu saya adalah kekayaan yang saya lihat tidak dibagi rata. Sebelumnya, itu berbeda.”

Kecuali untuk jeda dua tahun yang menyebabkan keruntuhan ekonomi pada tahun 2001, Argentina telah diperintah sejak tahun 1990 oleh Peronis. Meskipun Presiden Nestor Kirchner, yang akan dipilih kembali pada tahun 2007, telah berusaha untuk mengurangi beberapa perbedaan dengan program kerja yang membayar sekitar $150 per bulan, para ahli mengatakan kebencian terhadap ketimpangan pendapatan tetap meluas.

“Ada rasa frustasi, ditipu,” kata Salvia, sosiolog. “Perasaannya ada janji, kontrak, dan itu dilanggar.”…