Tujuh Tantangan Untuk Inklusi Sosial di Negara Argentina

Tujuh Tantangan Untuk Inklusi Sosial di Negara Argentina – Setelah krisis tahun 2001, Argentina mengalami pertumbuhan ekonomi selama satu dekade dengan angka mendekati 8% per tahun. Namun, situasi ini tidak mempengaruhi semua orang Argentina dengan cara yang sama dan masih ada struktur sosial yang sangat tidak setara: mengenai pendapatan, perbedaan antara 10% terkaya dan 10% termiskin sekarang adalah 22 banding 1.

Dalam beberapa tahun terakhir Negara telah membuat kebijakan sosial dengan orientasi yang lebih luas seperti Universal Assignation per Child. Infrastruktur dasar juga ditingkatkan. Tidak ada keraguan bahwa orang miskin sekarang hidup lebih baik daripada di tahun 90-an meskipun mereka mengalami kesulitan yang sama. Pendidikan bukanlah cara untuk mencapai peningkatan sosial atau untuk mendapatkan pekerjaan. Dengan demikian, salah satu tantangan bagi Negara adalah menemukan mekanisme untuk membantu mendapatkan pekerjaan. sbobetonline

Tujuh Tantangan Untuk Inklusi Sosial di Negara Argentina

Tantangan pertama adalah untuk memecahkan kemiskinan struktural dan menyediakan semua warga dengan layanan dasar di rumah mereka. Untuk mencapainya, diperlukan kebijakan investasi yang kuat pada infrastruktur dengan sumber daya permanen untuk area sosial dan pembuatan kebijakan yang berfokus pada kota-kota besar. Jika kita memperhitungkan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan sumber daya negara, menghilangkan kantong kemiskinan yang mendekati 22%, tampaknya bukan tugas yang sulit.

Rumah sakit digunakan untuk perawatan primer dan sekunder, dan itu membebani dan meruntuhkannya

Tantangan kedua difokuskan pada distribusi teritorial. Ada dua jenis ketidakseimbangan. Yang pertama terkait dengan jumlah warga yang tinggal di wilayah kecil: itu berarti wilayah metropolitan, yang mewakili 1% dari wilayah nasional dan di mana 1/3 dari populasi tinggal. Ini diterjemahkan menjadi masalah ekonomi besar untuk mencapai pertumbuhan dan juga untuk menghasilkan kebijakan sosial. Jenis kedua berkaitan dengan menetapkan tujuan untuk setiap wilayah: mengisi Patagonia, menciptakan dana khusus untuk membantu Utara, membantu kegiatan produktif strategis dan menyeimbangkan hubungan antara Buenos Aires dan seluruh negeri.

Aspek penting ketiga adalah menetapkan rencana strategis pembangunan untuk memutuskan apakah akan menjadi negara agroindustri; lebih industri atau negara jasa. Jelas bahwa kita perlu menetapkan apa yang akan menjadi peran pertambangan, kedelai, sumber daya alam, rantai pasokan dan kegiatan lain yang perlu segera ditentukan.

Definisi ini akan sejalan dengan rencana pembiayaan dan dengan proyek pendidikan yang akan menghubungkan kegiatan-kegiatan tersebut ke rantai pasokan yang menciptakan lapangan kerja bagi daerah-daerah yang memiliki lebih sedikit kesempatan untuk bergabung dengan pasar tenaga kerja.

Tantangan keempat menentukan kebutuhan untuk mengurangi pekerjaan informal (yang mewakili 32% saat ini) oleh peraturan negara dan perluasan kredit untuk wirausaha dan ekonomi sosial. antara tindakan lainnya. Memperbaiki perbedaan sosial akan sulit jika kita melanjutkan dengan pasar tenaga kerja dua tingkat (formal dan informal).

Isi yang dipelajari di pendidikan menengah dan kualitas pendidikan juga perlu mendapat perhatian khusus. Ini merupakan tantangan sosial kelima yang dihadapi akhir dekade ini. Tantangan baru adalah menginvestasikan lebih dari 6% dari PDB dalam pendidikan, memberikan buku catatan kepada siswa dan meningkatkan jumlah siswa di pendidikan menengah berkat Penugasan Universal per Anak.

Perlu lebih banyak sekolah menengah dan investasi serta penyeimbangan isi, teknologi dan infrastruktur antara sekolah swasta dan negeri. Biasanya siswa di sekolah swasta mempelajari hal-hal yang berbeda dengan siswa yang belajar di sekolah negeri. Perbedaan bahkan lebih besar dalam pendidikan menengah.

Tantangan keenam menyangkut restrukturisasi sistem kesehatan. Perawatan primer sedang berjuang karena, meskipun telah membaik dalam hal infrastruktur, warga menggunakan seluruh jaringan rumah sakit untuk perawatan primer dan sekunder. Ini berarti bahwa siapa pun akan pergi ke rumah sakit jika ada kemungkinan daripada pergi ke pusat kesehatan lingkungan. Ini membebani dan meruntuhkan rumah sakit.

Tujuh Tantangan Untuk Inklusi Sosial di Negara Argentina

Tantangan terakhir dan ketujuh menyangkut perbaikan kondisi kehidupan minoritas seperti: masyarakat asli, orang cacat, kekerasan berbasis gender dan perdagangan manusia. Artinya, bersama dengan program-program universal, kita juga harus menetapkan tindakan-tindakan khusus untuk kelompok-kelompok yang hak-haknya tidak dihormati.

Argentina adalah negara dengan banyak kemungkinan, tiga puluh tahun demokrasi, tanah yang luas dan sumber daya alam yang penting. Terlepas dari pasang surut saat ini, konteks internasional tampaknya menawarkan peluang baru yang kita butuhkan untuk mendapatkan keuntungan.…